Abege Cape De…!

Hari ini Mau sHare cer!ta teNtang tentAng aNak AbeGe. Yuk dis!mAk ceriTanya.

Dulu seringkali saya dan ibu bertengkar karena beliau tidak setuju dengan pilihan gaya hidup saya yang dianggap anegh, diluar pakem jaman. Mulai dari selera musik, gaya berpakaian, hampir seluruhnya rasanya. Dan ujungnya biasanya saya bilang kalau ibu saya kuno, ketinggalan jaman.

Itu dulu, kali ini keadaan berbalik. Sayalah yang sering syok melihat Abege-Anak Baru Gede jaman sekarang perkembangannya cepat sekali ya? Ibarat spons pembersih kesayangan ibu saya mereka ini menyerap segala moderenisasi sangat luar biasa cepat hingga tetes terakhir lengkap dengan segala macam kotorannya tanpa disaring. Mantab!

Pasang Pose Biar KeLiatan ImoetKalau saya wira-wiri ke mall malam minggu saya asyik betul memperhatikan mereka, herannya seperti ada aturan tidak tertulis gaya mereka kebanyakan sama rata dan sebangun seperti segitiga siku-siku. Mulai dari model rambut, gaya baju, sampai gaya foto yang sedikit nunduk dan pipi digembungkan atau lidah dipeletkan seperti permen peko-peko jepang itu lo. Saya iseng pernah tanya dengan keponakan saya ngapain sih selalu foto dengan mimik seperti itu?

“BiAr ImoEt DuoNg TanTeeeee, AkYu kAn ImOet…Luphs U”

Halah…. saya lupa, cara balas sms anak abege juga beda dengan huruf gede-kecil yang bikin saya baca susah payah. Jaman semakin modern lo…, rasanya bukan mereka yang salah de. Saya ini lo yang sudah mulai menua dan mulai tergopoh-gopoh mengikuti jaman!

Lain lagi pengaruh teknologi juga berdampak dahsyat terhadap diri mereka lo, banyaknya orang tua gaptek dan “sayang anak” membiarkan segala macam informasi, high life-style diserap tanpa pakai disaring lagi dengan alasan “demi kemajuan”. Disaat dulu jaman SMA saya meminta Handphone dengan susah payah, jaman sekarang anak SD juga sudah bawa Handphone.

La iya, sudah kebutuhan kok, masa iya mau telepon cari telepon umum dulu? Jaman sekarang masih ada apa telepon umum yang berfungsi ya? Masalahnya Handphone yang mereka bawa itu keluaran terbaru dengan harga yang berjut-jut jut itu lo. Sampai saya mikir jadual sekolah mereka saat ini mungkin padat dengan extrakurikuler dan les segala macam jadi mereka butuh hape canggih untuk catat jadual.

Disaat saya kumpul dengan teman-teman ibu gaul, seringkali topik anak jadi bahasan mereka disamping topik suami tentunya (ehem). Seringkali mereka mengeluhkan anak mereka yang meminta handphone terbaru, baju bermerk, laptop, bahkan mobil! Ga tanggung-tanggung ada teman yang anak perempuannya baru smp minta dibelikan mobil mewah seri 3. Edan kan? Dibelikan tidak?

“Sama suami tadi mau dibelikan, tapi saya larang jadi saya suruh pakai Al***rd saja dan masih didampingi supir! Masih Smp kok mau nyetir, walau kemarin sudah dibikinin sim tuh sama bapaknya. kalau sudah sma baru boleh beli yang seri 3 de” Cerita teman saya ini yang diikuti anggukan kepala saya yang terbengong-bengong campur kagum atau lebih tepatnya kaget.

Lah baru urusan mobil belum urusan mainan balok-balokan masa kini yang harganya juga jut-jut, belum sepatu merek anu yang jut-jut, belum les piano yang jut-jut bahkan puluhan jut, belum les inggris, belum ini belum itu. Belum lagi masih sd sudah mengenal kata pacar, belum lagi saya seringkali memergoki sejoli abege berciuman tanpa malu di restoran siap saji, dianggapnya saya patung kali karena saya pakai gincu merah persis lambang restoran fast food itu.

Saya jadi mengerti bagaimana susahnya ibu jaman sekarang, wajar saja kalau mereka stress, berkeluh kesah walaupun ujungnya apa yang diminta anak diberikan juga sih dengan alasan”sayang anak”, “demi kemajuan”, “tidak mau anak mengalami nasib seperti dirinya”.

Kalau mengenang masa lalu, saya pun tegolong anak manja dan borju. Orang tua saya memenuhi segala macam kebutuhan saya dengan baik, saya tidak pernah mengenal kata susah. Namun kalau saya bisa memilih dan memutar waktu kembali saya ingin sekali kalau hidup masa sekolah dan kuliah saya tidaklah semanja itu.

Bukannya saya menjadi anak durhaka dan tidak berterimakasih terhadap segala material dan fasilitas yang sudah saya nikmati namun lebih kearah bahwa hidup dimanjakan membuat saya bermental tempe dalam mengarungi hidup awal untuk mandiri. Butuh perjuangan panjang, pendewasaan diri, penggodokan mental yang menyakitkan untuk saya dapat menerima kenyataan hidup yang tidak seindah angan-angan.

Sehabis pulang rumpi saya sering juga mampir ke warung gado-gado dekat rumah, ternyata obrolan masih juga berkisar anak, si mpok Jum (bukan nama sebenarnya) sembari mengulek gado-gado mengeluh kalau Juned (juga bukan nama sebenarnya) minta dibelikan handphone “kwerti” terbaru.

“Gilaaaa itu si Juned anak sayah, minta dibeliin hape kwerti apaan kaga ngerti dah harganya 1 juta! Dikatah duit bakal nanem di kebon kale yah”

“Lohhh sekarang sudah turun mpok, tinggal gopekceng noh di mal” sambar orang disebelah saya

“tetep ajah, emang gopek dari daon apah! Tuh anaknya ngejuplek aja dirumah kaga mau sekolah! Katanya malu kaga punya hape! Gue beliin hape yang 200 ribu kaga mau pake, padahal baru tuh hape. Pusing dah gua, lo beli gado-gado kaga pake utang yak, gua mau nabung beliin hape kwerti buat Juned!”

“Juned suru kerja dong Jummm, anak gue Ipah udah punya hape kwerti beli ndiri, hape kwerti tuh yang bentuknya kotak noh, yang tombolnya banyak layarnya gede, orang sebutnya hape beri-beri! Gue mah udah kaga mau pusing!” Sambar tukang bakso sebelah disambut cibiran mpok Jum dan gelak tawa pelanggan karena nama hape kok seperi nama penyakit ya?

“Hu… jelas aja kebeli, anaknya kerjanya tauk apaan, noh si Ipah noh neng, yang dandannya bergincu tuh” Bisik mpok Jum kepada saya.

Spontan saya menoleh dan melihat anak abege dandan full menunggu seseorang, lantas tersenyum ketika sebuah mobil berhenti dan menghilang didalamnya bersama sang pengemudi yang usianya tidak berbeda dengan bapaknya yang tersenyum juga tidak kalah lebarnya seperti iklan pasta gigi di TiVi.

“Woooo… si Juminten souzon sama orang neeeeee” Timpal bapak sebelah saya yang disambut cibiran dari mpok Jum dan lirikan mata super tajam dari si bapak penjual bakso.

Belum hilang rasa miris saya melihat adegan barusan, telepon genggam saya berbunyi. Ternyata seorang teman yang meluapkan emosi karena anaknya-perempuan dihajar seniornya di masa ospek karena roknya diatas lutut, memakai bra berwarna pink dibalik kemeja putihnya, karena memakai mobil ke sekolah, karena menolak duduk di lantai takut kena kuman katanya dan karena ketahuan tasnya ber-merk. Anak lelakinya pun mengalami hal yang sama saat di-ospek. Sang ibu meradang dan mau lapor polisi. Saya bingung mau berkata apa.

Saya tentunya tidak boleh menyama-ratakan sesuatu hal. Tapi inilah yang saya lihat di hidup sekitar saya, tidak peduli berada di kelas sosial yang mana, mau anak orang tajir atau anak tukang gado-gado ternyata yang namanya Abege bikin cape deeee….!!!

Source: muda.kompasiana.com/2009/12/04/abege-cape-de

One thought on “Abege Cape De…!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s