Pengalaman Bagaimana Cicil / Kredit Rumah Murah Sebelum 30 Tahun

Pengalaman Bagaimana Cicil  Kredit Rumah Murah Sebelum 30 Tahun

Halo semua, kali ini saya ingin memberikan sebuah pengalaman seru tentang bagaimana mencicil / kredit rumah murah sebelum 30 tahun tanpa minta uang ke orang tua.

Saya banyak melihat bahwa banyak sekali orang yang mengeluhkan mahalnya harga rumah dari tahun ke tahun. Itu memang benar adanya, tapi seperti yang pernah dibahas pada artikel Bagaimana Agar Anda Dapat Membeli Rumah dan Mobil Dalam Waktu 5 Tahun, hal itu bukan hal yang mustahil.

Zaman dulu pertanyaan seperti bagaimana bisa manusia terbang? adalah pertanyaan konyol, alasannya karena angkasa adalah milik para burung dan manusia tidak mempunyai hak untuk berada di angkasa.

Kenapa banyak orang yang mengatakan “mustahil“? Itu karena mereka tidak tahu caranya.

Sekarang saya ingin membagikan pengalaman seseorang dalam membeli rumah. Silakan dibaca.

Saya punya kabar gembira nih, sebulan yang lalu saya berhasil beli sebuah rumah di kawasan (dirahasiakan) tapi pinggiran Jakarta (nggak sejauh Bogor, Tangerang or Depok) dekat dengan station kereta karena saya belum mampu beli kendaraan. Alhamdulillah saya bisa beli sebelum umur 30 dan nggak pake duit orang tua ataupun mertua, pokoknya murni hasil kerja keras saya membabu di ibu kota.

Jadi sebulan lalu udah booking fee sama DP, sekarang tinggal nunggu interview KPR, semua sarat udah saya penuhin semua syarat tinggal nunggu dipanggil sama tranfer aja perbulan buat full uang muka sampai rumah jadi. Soalnya rumah ini indent di sebuah perumahan cluster yang part 2, kira-kira setahunan baru jadi tuh rumah.

Insyaloh kalau semua beres dan sudah jadi saya tinggal transfer cicilan KPR 1,4 jeti + listrik+ air aja perbulannya dan ini masih bisa saya handle dengan gaji bulanan, sekalian saya mau cari pasangan yang siap sedia jadi abis akad udah ada rumah baruuuuuuuu. “AMIN!!!”

Jadi sekarang saya mau share gimana caranya saya bisa beli rumah:

1. 30% tabungan dari gaji.

Pertama, saya udah nabung dari semenjak pertama kali kerja dan gaji pertama saya cuma Rp1,8. Sebisa mungkin saya selalu usahin dapet 30% buat tabungan. saya juga pindah-pindah kerja demi peningkatan hidup, makin besar gaji makin besar tabungan, bukan malah berkurang atau tetep.

Soal bertahan hidup itu urusan masing-masing. saya kost gan, dan suka banget nyentilin barang-barang kantor semisal air aqua saya selalu ambil pake botol aqua 1 liter, terus tissu saya sikat dari kamar mandi. Apapun yang saya bisa ambil dan kepake buat kebutuhan sehari-hari saya sikat gan!! Tapi bukan yang barang mahal ya!

Note: Soal ngambilin barang dari kantor, walaupun cuma tisu dan perintilan kecil buat sehari-hari, memang jadi perdebatan, dilain pihak everyone must survive (Jakarta booo) tapi sekecil apapun itu tetep aja nyolong. Biarlah itu jadi urusan pribadi saya dan berkat sharing saya jadi berhenti. (Soalnya kepikiran terus)

2. Invest jangan cuma tabung!

Setelah satu tahun nabung saya mikir, kalau begini aja bakal lama! Makannya saya cari investasi dan saya pilih invest di sebuah bank (tdk sebutkan) dengan takaran 60% saham, 20% tabungan dan 20%asuransi. Nah, setelah dua tahun saya cabut ini investasi terus duitnya dicairkan buat beli rumah, dari sinilah seluruh uang muka saya yang puluhan juta untuk uang muka berasal.

3. Manfaatkan KPR sejahtera

Anda harus tahun kalau ada KPR sejahtera untuk menengah ke bawah (silahkan googling) saya pake KPR ini tapi inget, KPR sejahtera hanya untuk gaji di bawah 4 jeti! Kalau lebih anda bakalan di tolak! Terus apa lebihnya KPR sejahtera? KPR ini membuat rumah yang seharusnya berharga ratusan juta disubsidi asal kaga lebih dari 500 juta (kalau nggak salah) saya lupa dah.

Rumah saya aslinya 300 jutaan (kurang lebih) berkat KPR sejahtera dikompres jadi 210 jeti dan DP all total 30 jeti….wwkwkwkw…terus ada temen saya yang beli rumah sama tipe sama, pokoknya semua sama tapi di depok total jadi 400 jeti sekian dan DP 48 jeti, dia pake KPR biasa (duit ortu plus mertua)….kacian dah.

4. Jangan tunda beli rumah!

Saya udah ngider ke sana ke mari, ikut pameran properti ampe puluhan kali. Sampai akhirnya nemu rumah saya sekarang ini, pas saya datang seminggu setelah pameran properti rumah di perumahan itu langsung ludes bak kacang goreng! Terus saya telpon dah langsung marketernya dan tanya apakah ada rumah lagi yang kosong? Jawabnya kaga ada. Tapi ada cluster part 2 belom di bangun dan tinggal satu petak yang belum di booking. saya kaga pake mikir langsung dah saya sikat.

BTW beli rumah itu merupakan investasi dalam bentuk lain, jadi kalau ada sesuatu misalkan saya pindah keluar kota atau negeri bisa disewakan atau over kredit.

5. Tak ada gaji yang tak cukup, yang ada life style yang nggak sesuai sama gaji.

Terserah anda mau nongkrong di starbuck, nonton hampir setiap minggu atau pelesiran ke luar negeri terus poto-poto upload di sosial media, ganti gadget ipon bla..bla..bla seperti temen-temen saya. Ujungnya takjub liat saya bisa beli rumah sendiri dan ngiler mode on, karena semua duitnya abis buat gaya hidup padahal logikanya untuk DP 30-48 juta andaikan nabung 1 jeti perbulan aja pasti bisa. Dan sekarang umur mereka nyaris 30 belum juga punya tempat tinggal tetap??????

Ini penampakan rumah saya kalau udah jadi nanti, buat penambah semangat.

konsep rumah minimalis 1 lantai

Kamar tidur dua, kamar mandi satu terus halaman depan dan belakang.

Note:

1. Harga rumah sampai kiamat nggak bakal turun!
2. Rumah inden yang belum dibangun, lebih murah 30% dari rumah yang sudah jadi
3. KPR apapun kalau anda bukan karyawan tetap susah dan 80% kemungkinan ditolak, karena bank ingin kepastian bahwa anda terikat pada instansi bisa dikontak setiap saat.
4. Kalau bisa jangan KPR tapi beli cash langsung.
5. Hanya KPR sejahtera dan KPR dari bank syariah yang fixed artinya cicilan tetap apapun yang terjadi.

Sekian , semoga membantu. Semua temen saya punya rumah (hadiah biar tak keliatan menyedihkan) dari orang tua + mertua ketika mereka kimpoi. saya berhasil dengan usaha sendiri, nggak bikin repot dan menyedot uang orang tua.

Saya paling bangga bukan karena berhasil beli rumah tapi gara-gara nggak bikin repot orang tua, apalagi orang tua saya belum haji  dan kemaren abis operasi prostat. Coba kalau saya mikirnya macam orang sini kebanyakan, kimpoi dibiayain orang tua, terus rumah dari orang tua, biaya persalian dari orang tua bla..bla…bla…cepek dah.

Kedepannya saya mau cari usaha tambahan plus buka investasi lagi, buat asuransi sama biaya persalinan. saya memang belum kimpoi  masih single (belum ada calon pula) lagi usaha. Cuma saya di inner circle kantor dan rumah yang bisa beli rumah sendiri, ingat jauhkan mindset kimpoi dulu nanti rejeki turun sendiri..bla..bla..bla. You are what you think!!!!

Tips and trick di atas memang bener bisa diterapkan…ga cuma teori!!

Saya beli rumah di serpong garden 2012 den harga 245 jt, sekarang harga udah diatas 500 jt
saya nekat ambil KPR yang angsuran nya motong setangah gaji saya…kl ga ky gt, ga bakal punya rumah

Tambahan Tips

  1. Cari rumah dipinggiran kota (biar lebih murah), ga usah muluk2 deket den kota besar, yang penting Akses!!! (stasiun, terminal dan tol). bebas banjir ya jgn lupa.
  2. Developer perumahan ga perlu ternama kaya sinarmas, agung podomoro dll (Mahal Bro!!!)…tp lokasi perumahan deket den perumahan developer ternama ( Inves kedepan, lbh cepet naik)
  3. Ga usah muluk2 bangunan rumah gede buat rumah pertama… yang penting luas tanah, kira2 bisa di extend bangunan na (kl ada rezeki bisa renov nambah/ningkat bangunan)
  4. Ambil KPR yang angsuran nya tetap sampai ” Lunas ”!!! atau nama lain nya angsuran FLAT, biasana yang flat itu Syariah ada jg beberapa bank konvensional yang flat. Ga usah termakan promosi angsuran floating (fixed hanya beberapa tahun, setelah itu angsuran berubah2 mengikuti suku bunga BI ) biasana cm murah 2 taun pertama…taun ke 3 sampe lunas angsuran pasti naek terusssss!!! (ga da bank yang mau rugi!!)
    ”Angsuran flat memang lbh mahal, tapi tetap sampe lunas, gini aja asumsi nya….angsuran flat sampe lunas, tapi kan gaji naik tiap tahun jadi tenang lah, ga perlu khawatir tiap taun nya sama kenaikan suku bunga BI. dari pada ambil angsuran floating, gaji naik tiap taun…angsuran juga naik tiap taun kapan ada duit lebihnya??.”
  5. Pastikan sebelumnya kepada pihak bank biaya2 yang akan muncul, kaya asuransi jiwa, asuransi kebakaran, biaya balik nama, pajak jual beli dll. (Kalo bisa biaya2 tersebut dimasukan ke pokok hutang…ada beberapa bank yang bisa ada yang enggak, kl enggak berarti ditanggung sendiri biaya2 nya)
  6. Hidup ”HEMAT” bukan ”PELIT”, dan ga usah banyak gaya2an lah….hahaha
    kl punya duit lebih mendin di tabung buat DP rumah dr pada buat jalan2 yang tujuan utamana cm buat di pamerin di sosmed . Kecuali emang gaji ente gede…dan cukup buat gaya2a.

Lalu bagaimana menyimpan 30% dari gaji?

Misalkan gaji anda Rp 2,5 juta (standar fresh graduate Jakarta) mau save 30%, jan nunggu sisanya. Kalau nunggu sisanya setelah belanja bulana segala rupa mah nggak bakalan bisa sampai 30% percaya lag sama saya. Jadi yang saya lakukan adalah: ketika pertama kali gajian, langsung mengamankan 30%! Transfer dana 30% tersebut ke rek lain.

Dari Rp 2,5 juta setelah di transfer untuk save 30% = Rp795 ribu,maka tinggal Rp 1,8 (iya, ngenes banget) nah biaya survive sebulan dari makan, kost, begaul etc yang cuma Rp 1,8 percaya dah den sisa duit tinggal Rp 1,8 mau nggak mau otak anda-anda bakal mikir keras den sendirinya, apa yang dibutuhkan dan apa yang nggak dibutuhkan.

Kalau nggak dipaksa begini saya jamin nggak bakal anda-anda bisa hemat, ibarat kata orang gendut nggak mungkin bisa lari kenceng kalau kaga di kejar anjing.

Cari rumah yang murah dimana ya?

Nah soal KPR sejahtera terus terang saya tahu karena setahunan lebih ikut pameran properti di JCC. Dari brosur-brosur yang saya ambil terus saya baca dari situ saya mulai ngeh, apa itu KPR sejahtera, KPR biasa, flat dan non flat. Kalau browsing rumah apa saja yang pake KPR sejahtera susah , palin yang bisa a-a lakukan adalah mendatangi bank dan tanya apakah ada daftar perumahan yang pakai KPR sejahtera.

Berdasarkan pengalaman KPR sejahtera kaga ada di bank BCA, karena saya pernah tanya soal KPR ke bank BCA dan bank BCA cuma mau menerima KPR untuk rumah minimal harga 500 jeti.

Biasanya KPR sejahtera itu untuk rumah subsidi, tapi nggak semua rumah subsidi pake KPR sejahtera. Jadi tetap kalau cari rumah subsidi lihat dulu apakah itu pake KPR sejahtera atau biasa. Soalnya saya udah survey kemana-mana sebelum beli, walaupun judulnya rumah subsidi belum tentu KPR sejahtera.

Dan jan pernah ambil perumnas (mohon maaf sebesar-besarnya kalau ada yang tersinggung) bukan apa-apa saya udah survey ke banyak tempat, kalau perumnas itu:

1. Kecil
2. Model jelek
3. Pengembang cuma bangun rumah, jadi kompleknya bodong, kaga ada indomaret, taman,pos satpam.

Investasinya bagaimana buat DP?

Banyak yang tanya saya investasi apa dan dimana? saya nggak enak jawabnya tar di sangka promo. Tapi jenis investasi yang saya lakukan adalah semacam reksadana tapi ingat setiap investasi pasti ada resikonya, jadi harap baca dulu den teliti.

Setelah saya pikir-pikir saya cari investasi semisal reksadana tapi dengan resiko minimum dan akhirnya nemu di sebuah bank dimana reksadana saya bisa dikombinasikan, hal ini bisa meminimalisir resiko. Jadi patokan yang saya ambil dalam investasi adalah : 60% saham, sisanya tabungan dan asuransi.

Andaikan harga saham anjlok, saya masih bisa untung dengan tabungan dan asuransi walau nggak seberapa yang penting mah nggak tekor. Nah anda-anda silahkan cari investasi yang dirasa cocok tapi ingat jan pernah menaruh semua harta dalam satu plot investasi, ingat untuk meminimalisir resiko.

Ketika anda apply investasi sejenis ini di bank, pastikan anda tahu mau diambil kapan dan investasi berapa lama! Jangan macam saya dulu pas daftar investasinya sampai 40 tahun, pas saya lihat akumulatif hasilnya buru-buru dah saya ke bank lagi, ujungnya ribet..bet..bet walaupun akhirnya bisa cair juga.

Kesimpulan

BERTINDAK! Kebanyakan orang tidak melakukan tindakan, atau mereka membiarkan orang lain membujuk mereka keluar.

Tanpa pengetahuan anda tidak ada peluang menang, tapi belajarlah dengan bertindak dan mengambil resiko. Tanpa tindakan anda tidak akan kemana-mana.

Source

One thought on “Pengalaman Bagaimana Cicil / Kredit Rumah Murah Sebelum 30 Tahun

  1. Saya jg sedang proses mengajukan kpr,hasil dari tabungan setahun saya dan suami setelah menikah tp kami selalu nabung konvensional,pengen nyoba2 reksa dana tp msh bingung bgmna dan dimana,kalo boleh share dong ttg investasi yg dipakai.Terima kasih

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s